Polda Metro Jaya ungkap satu lagi identitas korban pembunuhan berantai

Jadi, korban tewas sementara berjumlah sembilan orang

Jakarta Polri.co.id – Polda Metro Jaya mengungkap satu lagi identitas korban pembunuhan berantai yang dilakukan  komplotan Wowon Erawan alias Aki di tempat kejadian perkara (TKP)  Garut, Jawa Barat, bernama Siti yang berprofesi sebagai tenaga kerja wanita (TKW).

Menurut Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko di Jakarta, Jumat, berawal dari janji Wowon yang sanggup menggandakan harta, korban Siti kemudian menyerahkan uang kepada Wowon.

Namun, setelah sekian lama menunggu, Wowon tak kunjung mengembalikan uang  meski sudah berkali-kali ditagih.

“Siti ini menagih ‘mana hasil penggandaan uangnya?’, kemudian dibilang Wowon ‘ambilnya di Mataram,” ucap  Trunoyudo.

Karena didesak oleh Siti, Wowon meminta ibu mertua dari istrinya yang bernama Wiwin, yakni Noneng untuk mengantar Siti ke Mataram, NTB.

“Selain mengantarkan ke Mataram, Noneng diperintah oleh Wowon, untuk membunuh Siti dengan cara mendorong Siti ke laut di Surabaya,” kata Trunoyudo.

Sebelumnya, Polda Metro Jaya mengumumkan ada sembilan korban tewas yang berhasil diungkap, yakni tiga orang di Bekasi atas nama Ai Maemunah, Ridwan Abdul Muiz, dan M Riswandi.

Kemudian di Cianjur ditemukan lima orang korban yakni Wiwin yang merupakan istri dari Wowon, Bayu anaknya, Noneng mertua Wowon, dan Halimah istri lain Wowon yang dibunuh Solihin alias Duloh.

Terdapat satu korban lagi namun jasadnya masih belum ditemukan.

Di Garut ditemukan, satu korban yang dibuang ke laut oleh komplotan Wowon. Namun, berhasil ditemukan yang belakangan diketahui atas nama Siti.

“Jadi, korban tewas sementara berjumlah sembilan orang,” kata Trunoyudo.

Baca juga: Jumlah istri tersangka pembunuh berantai di Bekasi sebanyak enam orang

Baca juga: Lemkapi sebut tak mudah ungkap pembunuhan di Bekasi

Baca juga: “Mindcage” ungkap misteri dari pembunuhan berantai

Pewarta: Ilham Kausar
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2023

Leave a Comment