Perusahaan pengelola limbah plastik di Tangerang ditutup sementara

penutupan ini selama sebelum ada kesepakatan warga setempat dan pemenuhan izin lingkungan

Tangerang Polri.co.id РDinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kabupaten Tangerang, Banten telah merekomendasikan penutupan sementara usaha pengelola limbah CV Polymer Plastisindo Sukses di Desa Ciakar, Kecamatan Panongan yang belum mendapatkan izin.

Petugas pelaksana DLHK Kabupaten Tangerang, Soleh di Tangerang, Rabu mengatakan bahwa rekomendasi penghentian aktivitas operasi pengelola limbah plastik itu diketahui setelah pihaknya melakukan inspeksi mendadak (sidak) dan pemeriksaan ke perusahaan tersebut.

“Sebelum ada kesepakatan dari warga setempat dan izin lingkungan dari pemerintah, jadi sementara ini kita rekomendasikan untuk berhenti atau ditutup dulu,” katanya.

Ia menerangkan, pemerintah daerah juga mewajibkan CV Polymer Plastisindo Sukses untuk segera memenuhi standar ketentuan dalam mengelola limbah hasil produksinya, salah satunya seperti pemasangan tungku atau cerobong asap di perusahaan.

Hal itu sebagai antisipasi pencegahan adanya pencemaran udara di lingkungan setempat.

“Selain soal kekurangan dokumen perizinan, secara fisik di perusahaan belum ada cerobong asap. Hanya ada cerobong ke bawah, jadi kita rekomendasikan itu,” ujarnya.

Baca juga: Warga Pisangan Jaya Tangerang keluhkan aroma bau dari limbah

Baca juga: Bupati layangkan larangan operasi pabrik pencemar limbah di Tangerang

Ia mengungkapkan, untuk pembekuan aktivitas perusahaan limbah plastik akan berlaku selama perusahaan tersebut mendapat izin resmi dari pemerintah dan warga setempat.

“Penutupan ini selama sebelum ada kesepakatan warga setempat dan pemenuhan izin lingkungan,” ungkapnya.

Ia juga menjelaskan, CV Polymer Plastisindo Sukses merupakan industri pengelola limbah plastik, dimana, plastik-plastik bekas diolah menjadi cacahan plastik dan dari cacahan plastik menjadi biji plastik.

“Untuk pengelolaannya memang limbah/plastik ini sudah bersih, kemudian dilakukan pencacahan bahan baku biji plastik, jadi tidak menghasilkan bahan cair,” kata dia.

Baca juga: DLHK hentikan sementara operasi pabrik pencemar limbah B3 di Tangerang

Baca juga: Anggota DPR dukung pengungkapan kasus pembuangan limbah medis di Bogor

Sementara itu, Direktur CV Polymer Plastisindo Sukses, Andi mengaku bahwa pihaknya selama ini baru mengantongi surat perizinan berusaha terintrigasi secara elektronik melalui online single submission (OSS), Nomor Induk Berusaha (NIB) dan Rencana Bisnis dan Anggaran (RBA).

“Kita sudah ada OSS, NIB dan RBA. Nanti selanjutnya kita akan mengurus izin lingkungan yang dimana datanya itu ada dari RT setempat,” ungkapnya.

Ia mengaku, selama CV Polymer Plastisindo Sukses beroperasi telah terjadi miskomunikasi dalam proses pemberian izin lingkungan tersebut. Namun, kini pihaknya telah berupaya untuk melengkapi dokumen-dokumen itu.

“Kita sudah dapat rekomendasi dari DLHK, nanti prosesnya ini masih berlanjut,” kata dia.

Baca juga: Pemkab Tangerang tutup usaha penampungan limbah berbahaya

Pewarta: Azmi Syamsul Ma’arif
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © Polri.co.id 2022

Leave a Comment