Pemkot Jakbar latih 1.300 warga jadi sopir dan satpam pada 2023

Jakarta Polri.co.id – Pemerintah Kota Jakarta Barat berencana melatih 1.300 warga setempat menjadi satuan pengamanan (satpam) dan sopir atau pengemudi pada 2023.

Pelatihan itu digelar Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Barat guna membantu warga mendapatkan pekerjaan sehingga angka pengangguran di wilayah itu berkurang.

“Pelatihan untuk menjadi satpam dan pengemudi SIM A dibuka kembali tahun ini, jumlahnya lebih banyak,” kata Kepala Seksi Pelatihan, Penempatan, Produktivitas dan Transmigrasi pada Suku Dinas (Sudin) Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Energi Jakarta Barat, Yasil Farabi di Jakarta, Senin.

Selama tahun 2022, pihaknya hanya membuka kuota pelatihan menjadi satpam untuk 70 orang dan sopir 900 orang.

Saat ini, pihaknya menyediakan kuota peserta sebanyak 1.200 orang sebagai sopir dan 100 menjadi satpam. Kuota tersebut ditingkatkan lantaran animo masyarakat cukup tinggi saat pelatihan tahun lalu.

Dalam pelatihan tersebut, para peserta tidak hanya diberikan materi tertulis melainkan praktik oleh pelatih profesional.

Baca juga: Pemkot Jakbar latih 500 wirausahawan pada 2023

Baca juga: Pemkot Jakbar buka latihan mengemudi tahap empat libatkan 100 peserta

Untuk pelatihan pengemudi, para peserta akan diajarkan cara melayani penumpang, berkemudi dengan baik hingga mendapatkan Surat Izin Mengemudi (SIM) A.

Sedangkan untuk pelatihan menjadi satpam, pihaknya akan melatih soal kedisiplinan hingga prosedur standar operasional (SOP) satpam.

“Kami juga akan bantu salurkan para satpam dan pengemudi itu ke beberapa perusahaan,” kata dia.

Bagi warga yang mau mendaftar, lanjut Yasil, bisa langsung mendatangi gedung Suku Dinas Nakertrans dan Energi di Kantor Wali Kota Jakarta Barat (Jakbar).

Warga juga bisa mendatangi petugas Sudin  Tenaga Kerja, Transmigrasi (Nakertrans) dan Energi di setiap kecamatan yang ada di wilayah tersebut.

Nantinya, petugas akan menyeleksi warga ​​​​yang

layak untuk mendapatkan pelatihan tersebut.
“Rencana akan dilakukan pelatihan mulai Maret tahun ini,” kata dia.

Dia berharap, pelatihan tersebut dapat membantu warga mendapatkan pekerjaan yang layak sehingga angka pengangguran di wilayah itu berkurang.

 

Pewarta: Walda Marison
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2023

Leave a Comment