NSN: Kepuasan publik terhadap kinerja Anies semakin melorot

Jakarta Polri.co.id – Lembaga survei Nusantara Strategic Netwok (NSN) mengungkapkan tingkat kepuasan publik terhadap kinerja Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan semakin melorot yang mencapai 30,3 persen.

Direktur Program NSN, Riandi di Jakarta, Sabtu, mengatakan, tingkat kepuasan publik terhadap Anies mencapai titik terendah dalam kurun waktu kurang dari sebulan menjelang lengser sebagai Gubernur DKI Jakarta.

“Menjelang lengser dari jabatan gubernur, tingkat kepuasan publik DKI Jakarta terhadap Anies berada pada titik terendah, setelah setahun terakhir selalu berada di bawah 40 persen,” kata Riandi.

Berdasarkan hasil survei NSN, sebanyak 58,8 persen responden merasa tidak puas terhadap kinerja Anies dan sisanya tidak tahu/tidak jawab sebanyak 10,9 persen.

Riandi menjelaskan, penurunan persepsi publik terhadap Anies disebabkan berbagai kebijakan kontroversi dari Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta.

“Yang dilakukan Anies hanya mengubah nama-nama jalan dan mengganti istilah, tanpa ada hal-hal yang lebih substantif,” kata Riandi.

Baca juga: Grace Natalie masuk bursa Cagub DKI

Baca juga: Pemprov DKI operasikan kawasan Jalasena untuk warga main layang-layang

Menurut Riandi, Pemprov DKI Jakarta banyak mengerjakan proyek infrastruktur berkolaborasi dengan pemerintah pusat dan menonjolkan pembangunan sejumlah kampung yang digusur Gubernur DKI sebelumnya, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, seperti Bukit Duri dan Kampung Akuarium.

“Pada faktanya warga tetap direlokasi ke rumah susun, seperti yang pernah dilakukan Ahok,” ungkap Riandi.

Hal kontroversi lainnya, Anies mengganti sejumlah istilah seperti rumah sakit menjadi rumah sehat, ulang tahun menjadi Jakarta Hajatan, hingga mengembalikan nama Batavia di kawasan Kota Tua.

Pembangunan fisik yang digaungkan oleh Anies lebih berupa proyek mercusuar, yaitu sirkuit balap Formula E dan Jakarta International Stadium (JIS).

“Proyek sirkuit Formula E dan JIS lebih kental aroma politisnya ketimbang fungsionalnya,” tutur Riandi.

Riandi menilai Anies tidak banyak memiliki prestasi yang bisa menuai kepuasan publik DKI Jakarta.

Lembaga NSN melakukan survei terhadap 400 responden mewakili warga DKI Jakarta dengan metode “multistage random sampling”, tingkat kesalahan (margin of error survei) sebesar ±4,9 persen, dan tingkat kepercayaan 95 persen.

Pewarta: Taufik Ridwan
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © Polri.co.id 2022

Leave a Comment