Kepala kehakiman Iran serukan dialog dengan pengunjuk rasa

Jika faksi, kelompok, atau individu politik memiliki pertanyaan, kritik, ambiguitas, atau protes, saya menyatakan kesiapan saya untuk berbicara dengan mereka

Teheran Polri.co.id – Kepala Kehakiman Iran Mohsen Ejei menyatakan kesediaannya untuk berdialog dengan pengunjuk rasa setelah hampir empat minggu protes besar-besaran atas kematian seorang perempuan di dalam tahanan polisi, Mahsa Amini.

Berbicara dalam pertemuan pejabat senior kehakiman di Teheran, Ejei mengatakan dia bersedia untuk terlibat dalam dialog dan negosiasi dengan semua kelompok untuk mengakhiri protes di seluruh negeri yang telah mengguncang Iran sejak pertengahan September.

“Jika faksi, kelompok, atau individu politik memiliki pertanyaan, kritik, ambiguitas, atau protes, saya menyatakan kesiapan saya untuk berbicara dengan mereka,” kata ketua pengadilan tinggi itu, Senin (10/10).

Dia mengatakan bahwa jika ada kritik atau protes, pihak kehakiman Iran akan menerimanya dan melakukan koreksi.

Pernyataannya Ejei muncul ketika protes berlanjut di banyak kota di Iran, hampir empat bulan setelah Mahsa Amini (22) meninggal dunia secara misterius setelah ditahan karena dianggap mengenakan pakaian tidak pantas oleh polisi moral negara itu.

Baca juga: Protes berlanjut di Iran saat kelompok HAM sebut 19 anak terbunuh

Protes marah, yang pertama pecah di kampung halaman Amini di Sanandaj di Iran barat, kemudian menyebar ke semua kota besar Iran, termasuk Teheran, yang mengakibatkan banyak korban.

Pemerintah belum mengumumkan angka pastinya, tetapi kelompok hak asasi independen telah menyebutkan jumlah korban lebih dari 100.

Insiden itu mengejutkan dunia, dengan banyak pemerintah Barat mengeluarkan pernyataan kecaman dengan kata-kata keras, yang tidak cocok dengan pemerintah Iran.

Ejei, mengulangi pernyataan pejabat tinggi Iran lainnya, mengatakan kematian Amini adalah alasan yang dibuat oleh musuh Iran untuk memicu kerusuhan di negara itu.

Dia merujuk pada laporan forensik yang baru-baru ini dirilis, yang mengklaim kematian Amini karena kegagalan organ ganda, bukan kekerasan fisik.

Namun, keluarga Amini menolak laporan tersebut. Ayahnya mengatakan bahwa ada jejak darah di leher dan telinga putrinya ketika dia melihat tubuhnya.

Sementara pasukan keamanan telah menindak apa yang mereka sebut kerusuhan yang didukung asing, protes sporadis berlanjut pada Senin di beberapa bagian negara itu.

Wakil Menteri Dalam Negeri Iran Sayyed Majid Mirahmadi memperingatkan bahwa mereka yang ditangkap dalam protes selanjutnya tidak akan dibebaskan sampai persidangan mereka. Dia mengatakan bahwa mereka akan diberikan hukuman berat.

Pernyataannya muncul setelah universitas terkemuka yang berbasis di Teheran mengumumkan bahwa mayoritas mahasiswa mereka yang ditahan dalam protes telah dibebaskan.

Sumber: Anadolu

Baca juga: Prancis sebut warganya ditangkap Iran lagi, sanksi EU siap berlaku

Baca juga: Inggris beri sanksi kepada polisi moral Iran karena tindas perempuan

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © Polri.co.id 2022

Leave a Comment