Jaksel bangun taman ketahanan pangan di Pejaten Barat

tadinya tidak terurus menjadi tempat menghasilkan

Jakarta Polri.co.id – Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Selatan (Pemkot Jaksel) membangun taman untuk menciptakan ketahanan pangan dengan menanam tanaman produktif di Kelurahan Pejaten Barat, Pasar Minggu.

“Kami membuat Taman Perubahan di RW 03 tepatnya di samping Kantor Kelurahan Pejaten Barat,” kata Lurah Pejaten Barat Asep Umar dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa.

Asep menuturkan taman yang memiliki luas kurang lebih 500 meter persegi itu, ditanami berbagai tanaman produktif seperti pakcoy, labu, kangkung, hingga tanaman obat keluarga (toga).

Pemandangan taman itu semakin indah dengan dibuat kolam pembibitan benih ikan nila, dihiasi mural dan tempat budidaya maggot.

Dia menambahkan, awalnya lahan yang semula kumuh itu dibuat menjadi taman produktif yang bermanfaat untuk memenuhi kebutuhan pangan maupun nilai ekonomis bagi warga sekitar.

Baca juga: Pemkot Jaksel bangun taman di Jalan Jagakarsa Raya

“Makna dari nama ‘Taman Perubahan’¬†adalah kita mengubah dari lokasi yang tadinya tidak terurus menjadi tempat menghasilkan pundi-pundi rupiah,” ujarnya.

Harapan Asep, dalam jangka waktu satu sampai satu bulan setengah berbagai jenis tanaman sudah bisa dipanen sehingga bisa dijual ke pasar oleh warga.

Nantinya, hasil penjualan akan dimasukkan ke dalam kas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) yang dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan para petugas.

Mengenai dana yang dihabiskan untuk membangun Taman Perubahan, Asep menyebutkan berasal dari program tanggung jawab sosial (corporate social responsibility/CSR) perusahaan swasta dan sumbangan warga.

“Harapannya ke depan bagi masyarakat Kelurahan Pejaten Barat ikut menjaga lingkungan, mengoptimalkan lahan sehingga menghasilkan nilai ekonomis,” katanya.

Baca juga: Pemkot Jaksel buat taman baru di Srengseng Sawah

Sebelumnya, Kelurahan Pejaten Barat menyulap halaman utara kantor kelurahan tersebut menjadi taman satwa (mini zoo) sebagai sarana edukasi bagi anak tentang hewan.

“Kita akan edukasi, jangan sampai mereka juga takut terhadap satwa-satwa terutama ular,” kata Lurah Pejaten Barat, Asep.

Asep menjelaskan, ide membuat taman satwa tersebut tercetus saat melihat warga yang membawa anak saat akan meminta pelayanan di kantor kelurahan.

Pewarta: Luthfia Miranda Putri
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2023

Leave a Comment