Dokter: Pola hidup sehat cegah hipertensi dan kurangi risiko jantung

Penyakit hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah salah satu penyebab penyakit jantung koroner

Manado Polri.co.id – Direktur Rumah Sakit Cantia Tompasobaru  Kabupaten Minahasa Selatan, Sulawesi Utara, dr James Komaling mengatakan pola hidup sehat dapat mencegah hipertensi dan mampu mengurangi risiko terkena penyakit jantung koroner (PJK).

“Penyakit hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah salah satu penyebab penyakit jantung koroner, sehingga pola hidup sehat juga menentukan kita tidak terserang penyakit jantung,” kata James di Manado, Jumat.

Dia mengatakan melakukan aktivitas fisik 30 menit per hari sangat penting karena dapat menurunkan tekanan darah sistolik 4 – 9 mmHg, kemudian, mengurangi asupan garam dapat mengurangi tekanan darah sistolik 2-8 mmHg.

Mengurangi stres, dapat menurunkan tekanan darah sistolik 5 mmHg, mempertahankan berat badan ideal dapat mengurangi tekanan darah sistolik 5-20 mmHg

.

Berhenti merokok, katanya, dapat mengurangi tekanan darah sistolik 2-4 mmHg, dan periksa tekanan darah secara rutin.

Baca juga: Dokter: Tiga langkah hidup sehat untuk jaga kesehatan paru-paru

Baca juga: Dokter: Akupuntur bisa bantu atasi masalah obesitas

Harus diakui, kata James, dewasa ini serangan jantung tidak hanya menyerang usia tua saja, tapi penyakit ini menghantui usia produktif yang seharusnya menjadi harapan dalam keluarga, perekonomian keluarga secara khusus.

Dia mengatakan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesda) 2018, jumlah penderita penyakit jantung dan pembuluh darah semakin meningkat.

Data BPJS Kesehatan juga menunjukkan pembiayaan penyakit jantung dari Rp4,4 triliun pada 2014 menjadi Rp9,3 triliun pada 2018.

Bila melihat data Riskesda 2018, prevalensi memang masih paling banyak di usia lebih 65 tahun.

Akan tetapi, fakta yang ada di dunia menunjukkan, terjadi peningkatan prevalensi pada usia yang lebih muda. Bila ditanyakan definisi usia muda, terdapat beberapa definisi. Ada yang menyebut usia di bawah 45 tahun, beberapa secara bervariasi menggunakan rentang usia batas atas dari 35 tahun sampai 55 tahun.

Banyak penelitian mendapatkan, katanya, penyakit jantung koroner pada usia muda berkontribusi terhadap 2-6 persen seluruh kejadian serangan jantung.

Pada penelitian di Amerika Serikat, peneliti memantau serangan jantung antara tahun 1995 sampai 2014, terdapat sekitar 28.000 kasus serangan jantung yang ternyata sekitar 30 persen terjadi pada usia di bawah 54 tahun.

Sebagai data tambahan, angka kejadian serangan jantung pada usia di bawah 54 tahun itu menunjukkan peningkatan per tahunnya dari sekitar 25 persen di awal penelitian menjadi kisaran 32 persen di akhir penelitian.

Angka kematian yang disebabkan oleh PJK di Indonesia cukup tinggi mencapai 1,25 juta jiwa jika populasi penduduk Indonesia 250 juta jiwa (Kemenkes 2020).

Pola hidup sehat yang berkaitan dengan upaya menurunkan resiko penyakit jantung sangat dibutuhkan dalam upaya kesehatan di Indonesia.

Baca juga: Dokter: Manfaatkan sinar matahari untuk cukupi kebutuhan vitamin D

Baca juga: Dokter ajak masyarakat kenali gejala gangguan irama jantung

 

Pewarta: Nancy Lynda Tigauw
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © Polri.co.id 2022

Leave a Comment