BPIP apresiasi pembangunan Tugu Kongres Santri Pancasila di Aceh Barat

Tugu tersebut adalah simbolisasi dari perjuangan santri dan ulama dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia.

Meulaboh Polri.co.id – Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Republik Indonesia Prof KH Yudian Wahyudi mengatakan pihaknya mengapresiasi Pemerintah Kabupaten Aceh Barat yang telah menggagas dan berhasil membangun Tugu Kongres Santri Pancasila yang pertama di Indonesia.

“Ini merupakan sebuah kehormatan bagi saya, dulu saya hadir dalam Kongres Santri Pancasila pertama di Indonesia yang digagas oleh ulama Aceh Barat, dan sekarang saya bisa hadir lagi untuk meresmikan Tugu Kongres Santri Pancasila yang pertama di Indonesia,” kata Yudian Wahyudi, di Meulaboh, Aceh Barat, Kamis.

Menurutnya, tugu tersebut adalah simbolisasi dari perjuangan santri dan ulama dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia.

Tugu tersebut, kata dia lagi, juga sebagai sebagai lambang dari persatuan dan kesatuan yang terkandung dalam setiap butir Pancasila sebagai ideologi bangsa Indonesia.

Ia mengakui tugu tersebut merupakan satu-satunya Tugu Kongres Santri Pancasila yang pertama ada di Indonesia dan berada di Provinsi Aceh.

Selain itu, Yudian juga mengapresiasi Bupati Aceh Barat H Ramli MS yang sangat fokus terhadap penguatan ideologi bangsa kepada masyarakat, dengan membuat kebijakan yang cukup inovatif yakni menamakan jalan-jalan dan gedung di setiap desa dengan simbol-simbol negara.

Dia berharap dengan hadirnya Tugu Kongres Santri Pancasila pertama di Indonesia di Kabupaten Aceh Barat dapat menjadi momentum bagi bangsa Indonesia untuk kembali merekatkan keakraban antaranak bangsa, demi terwujudnya persatuan dan kemakmuran rakyat.

Bupati Aceh Barat Ramli MS menyampaikan bahwa dibangunnya Tugu Kongres Santri Pancasila ini bertujuan untuk menumbuhkan semangat kebangsaan bagi masyarakat di tengah maraknya ideologi transnasional yang kini mulai masuk ke Indonesia khususnya di Kabupaten Aceh Barat.

Di samping itu, ia juga ingin meyakinkan masyarakat bahwa tidak ada pertentangan antara ajaran Islam dengan Pancasila.

Ramli MS menuturkan Tugu Kongres Santri Pancasila ini akan menjadi salah satu ikon Kabupaten Aceh Barat dalam mengenang jasa para santri dan ulama selama memperjuangkan kemerdekaan Indonesia, serta sebagai simbol dalam menjaga nilai-nilai Pancasila di Aceh Barat dengan julukan “Bumi Teuku Umar”.

Baca juga: Tugu Kongres Pancasila pertama di Indonesia dibangun di Aceh Barat

Baca juga: Tugu Kongres Santri Pancasila pertama di Indonesia di Aceh diresmikan

Pewarta: Teuku Dedi Iskandar
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © Polri.co.id 2022

Leave a Comment