BMKG keluarkan peringatan dini level awas cuaca ekstrem di Sulsel

Diharapkan para pemangku kepentingan dan seluruh masyarakat dapat meningkatkan kesiapsiagaan terhadap potensi terjadinya bencana hidrometeorologi

Makassar Polri.co.id – Balai Besar Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BBMKG) wilayah IV Makassar kembali mengeluarkan peringatan dini naik ke level awas cuaca ekstrem dengan intensitas hujan sedang hingga lebat mulai 23-25 Desember 2022 pada sejumlah daerah di Provinsi Sulawesi Selatan.

“Diharapkan para pemangku kepentingan dan seluruh masyarakat dapat meningkatkan kesiapsiagaan terhadap potensi terjadinya bencana hidrometeorologi,” kata Pelaksana harian Kepala Balai Besar BMKG Wilayah IV Makassar, Kamal melalui siaran pers di Makassar, Jumat.

Dari data BMKG disebutkan ada sembilan daerah kabupaten/kota telah dikeluarkan peringatan dini level awas terkait cuaca ekstrem mulai 21-31 Desember seperti di Kota Makassar, Kabupaten Gowa, Takalar, Jeneponto, Maros, Barru, Pangkajene dan Kepulauan (Pangkep), Bone, dan Soppeng.

Hasil monitoring perkembangan dinamika atmosfer terkini, kata dia, menunjukkan indikasi adanya potensi peningkatan curah hujan di wilayah Sulsel. Analisis model cuaca menunjukkan kelembapan udara lapisan atas hingga ketinggian 500 mb dalam kondisi basah (70-100 persen).

Selanjutnya, diprakirakan terjadi perlambatan arus angin (konfluensi) di Selat Makassar bagian selatan menyebabkan penumpukan massa udara yang mendukung pertumbuhan awan hujan dan bergerak ke wilayah Sulsel.

Terdapat kemungkinan potensi banjir Rob di pesisir barat Sulsel karena bertepatan dengan fase pasang maksimum. Dan dari prakiraan mulai 23-25 Desember 2022, hujan dengan intensitas sedang hingga lebat masih akan terjadi.

Wilayah berpotensi tersebut di wilayah Sulsel bagian barat meliputi Kabupaten Pinrang, Barru, Pangkajene dan Kepulauan, Maros, Makassar, Takalar, Kota Parepare dan Kota Makassar

Di wilayah Sulsel bagian tengah meliputi Kabupaten Soppeng dan Gowa. Wilayah Sulsel bagian selatan meliputi Kabupaten Jeneponto dan Kepulauan Selayar. Serta potensi angin kencang di pesisir barat dan selatan Sulsel.

“Masyarakat juga dihimbau agar mewaspadai gelombang tinggi di perairan sekitar Sulawesi Selatan. Gelombang dengan kategori Sedang 1,25-2,5 meter dan kategori tinggi 2,5-4,0 meter,” katanya.

Dampak tersebut antara lain banjir genangan, banjir bandang, banjir rob, tanah longsor, angin kencang, pohon tumbang, dan keterlambatan jadwal penerbangan pelayaran.

“Untuk itu masyarakat diharapkan selalu mengikuti informasi dari BMKG serta instansi terkait untuk memastikan mitigasi bencana hidrometeorologi dapat dilakukan dengan baik,” demikian Kamal.

Baca juga: BBMKG IV Makassar keluarkan peringatan dini menjelang Natal 2022

Baca juga: BPBD sebut 12 daerah di Sulsel terdampak bencana alam

Baca juga: Pohon tumbang di PN Makassar timpa dua pekerja bangunan

Baca juga: BMKG keluarkan peringatan dini cuaca buruk selama 4 hari di Sulsel

Pewarta: M Darwin Fatir
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © Polri.co.id 2022

Leave a Comment